Negara yang Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga Corona

  • Whatsapp
Update Corona Hari Ini
Foto : istimewa

Dailydetik.com – Saat Indonesia masih menghadapi gelombang pertama Corona, beberapa negara yang ‘sempat’ sukses kini harus menghadapi gelombang baru. Bukan lagi gelombang kedua, ada negara yang menghadapi gelombang ketiga Corona.

Lonjakan kasus virus Corona terjadi kembali usai melonggarkan pembatasan. Berikut negara-negara yang bersiap menghadapi gelombang ketiga Corona.

Bacaan Lainnya

1. Iran

Dikutip dari Al Monitor, para pejabat Iran mengingatkan negara ini akan menghadapi gelombang ketiga Corona. Menurut juru bicara Kementerian Kesehatan Sima Sadat Lari, Iran memiliki hampir 2 ribu kasus virus Corona baru yang dikonfirmasi dalam 24 jam terakhir beberapa hari lalu.

Kepala Markas Besar Operasi Pemberantasan Virus Corona di Teheran, Alireza Zali, mengatakan setiap harinya, sekitar satu juta orang datang dan pergi ke ibu kota Iran itu untuk bekerja.

Dia menambahkan, setiap harinya 400 ribu mobil memasuki Teheran dari Provinsi Alborz dan hampir satu juta orang menggunakan metro dan bus di kota itu. Untuk itu, Zali memperingatkan gelombang ketiga virus Corona sudah dekat.

“Gelombang ketiga sudah dekat,” Zali memperingatkan.

Iran juga dilaporkan kekurangan tempat tidur. Safari Saeed dari Shahid Beheshti University of Medical Sciences memperingatkan tentang pasokan tempat tidur unit perawatan intensif (ICU) yang tidak memadai.

“Masalah terpenting adalah kami tidak memiliki tempat tidur ICU, kami harus mulai memikirkan sekarang tentang musim gugur dan musim dingin,” kata Safari.

2. Hong Kong

Setelah sebelumnya dinilai ‘sukses’ dalam menangani wabah Corona, SCMP melaporkan Hong Kong menghadapi gelombang ketiga Corona sejak Juli lalu. Adanya gelombang ketiga Corona dinilai karena banyak warga yang kembali dari luar negeri tidak melakukan karantina.

“Ada kelemahan dalam sistem itu karena orang lain di rumah tidak dibatasi pergerakannya, dan masih akan masuk dan keluar rumah,” Malik Peiris, Ketua Virologi di Universitas Hong Kong, dikutip dari BBC.

Akibatnya, Hong Kong terus melakukan tes massal secara agresif demi menekan penyebaran virus Corona. Tes massal COVID-19 itu akan berjalan antara satu dan dua pekan, tetapi jumlah peserta tetap dibatasi per harinya, untuk mengurangi risiko tertular COVID-19.

Pos terkait

Mungkin Anda Suka